Sunday, 22 March 2015

HADIS 40 IMAM NAWAWI Hadits 2: Iman, Islam, dan Ihsan

Hadits 2: Iman, Islam, dan Ihsan
عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ شَدِيْدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ شَدِيْدُ سَوَادِ الشَّعْرِ، لاَ يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ، وَلاَ يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ، حَتَّى جَلَسَ إِلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى رُكْبَتَيْهِ وَوَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ وَقَالَ: يَا مُحَمَّد أَخْبِرْنِي عَنِ اْلإِسْلاَمِ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم : اْلإِسِلاَمُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ وَتُقِيْمَ الصَّلاَةَ وَتُؤْتِيَ الزَّكاَةَ وَتَصُوْمَ رَمَضَانَ وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِنِ اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيْلاً قَالَ : صَدَقْتَ، فَعَجِبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ، قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ اْلإِيْمَانِ قَالَ : أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ. قَالَ صَدَقْتَ، قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنِ اْلإِحْسَانِ، قَالَ: أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ . قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ، قَالَ: مَا الْمَسْؤُوْلُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ. قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنْ أَمَارَاتِهَا، قَالَ أَنْ تَلِدَ اْلأَمَةُ رَبَّتَهَا وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُوْنَ فِي الْبُنْيَانِ، ثُمَّ انْطَلَقَ فَلَبِثْتُ مَلِيًّا، ثُمَّ قَالَ : يَا عُمَرَ أَتَدْرِي مَنِ السَّائِلِ ؟ قُلْتُ : اللهُ وَرَسُوْلُهُ أَعْلَمَ . قَالَ فَإِنَّهُ جِبْرِيْلُ أَتـَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِيْنَكُمْ .
[رواه مسلم]
Arti hadits / ترجمة الحديث :
Dari Umar radhiallahuanhu juga dia berkata : Ketika kami duduk-duduk disisi Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam suatu hari tiba-tiba datanglah seorang laki-laki yang mengenakan baju yang sangat putih dan berambut sangat hitam, tidak tampak padanya bekas-bekas perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Hingga kemudian dia duduk dihadapan Nabi lalu menempelkan kedua lututnya kepada kepada lututnya (Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam) seraya berkata: “ Ya Muhammad, beritahukan aku tentang Islam ?”, maka bersabdalah Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam : “ Islam adalah engkau bersaksi bahwa tidak ada Ilah (Tuhan yang disembah) selain Allah, dan bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah, engkau mendirikan shalat, menunaikan zakat, puasa Ramadhan dan pergi haji jika mampu “, kemudian dia berkata: “ anda benar “. Kami semua heran, dia yang bertanya dia pula yang membenarkan. Kemudian dia bertanya lagi: “ Beritahukan aku tentang Iman “. Lalu beliau bersabda: “ Engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari akhir dan engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk “, kemudian dia berkata: “ anda benar“. Kemudian dia berkata lagi: “ Beritahukan aku tentang ihsan “. Lalu beliau bersabda: “ Ihsan adalah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatnya, jika engkau tidak melihatnya maka Dia melihat engkau” . Kemudian dia berkata: “ Beritahukan aku tentang hari kiamat (kapan kejadiannya)”. Beliau bersabda: “ Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya “. Dia berkata: “ Beritahukan aku tentang tanda-tandanya “, beliau bersabda: “ Jika seorang hamba melahirkan tuannya dan jika engkau melihat seorang bertelanjang kaki dan dada, miskin dan penggembala domba, (kemudian) berlomba-lomba meninggikan bangunannya “, kemudian orang itu berlalu dan aku berdiam sebentar. Kemudian beliau (Rasulullah) bertanya: “ Tahukah engkau siapa yang bertanya ?”. aku berkata: “ Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui “. Beliau bersabda: “ Dia adalah Jibril yang datang kepada kalian (bermaksud) mengajarkan agama kalian “.
(Riwayat Muslim, kitab al-Iman, no: 9 dan 10, at-Tirmidzi, kitab al-Iman, no:2355, beliau berkata: hadis ini hasan sahih, an-Nasa’i, kita al-Iman, no:4904, 4905, Abu Daud, kitab as-Sunnah, no:4075, Ibnu Majah, kitab al-Muqaddimah, no: 62 dan 63, Ahmad, Musnad, no: 346.)
Catatan :
Hadits ini merupakan hadits yang sangat dalam maknanya, karena didalamnya terdapat pokok-pokok ajaran Islam, yaitu Iman, Islam dan Ihsan.
Hadits ini mengandung makna yang sangat agung karena berasal dari dua makhluk Allah yang terpercaya, yaitu: Amiinussamaa’ (kepercayaan makhluk di langit/Jibril) dan Amiinul Ardh (kepercayaan makhluk di bumi/ Rasulullah)
Pelajaran yang terdapat dalam hadits / الفوائد من الحديث :
Disunnahkan untuk memperhatikan kondisi pakaian, penampilan dan kebersihan, khususnya jika menghadapi ulama, orang-orang mulia dan penguasa.
Siapa yang menghadiri majlis ilmu dan menangkap bahwa orang–orang yang hadir butuh untuk mengetahui suatu masalah dan tidak ada seorangpun yang bertanya, maka wajib baginya bertanya tentang hal tersebut meskipun dia mengetahuinya agar peserta yang hadir dapat mengambil manfaat darinya.
Jika seseorang yang ditanya tentang sesuatu maka tidak ada cela baginya untuk berkata: “Saya tidak tahu“, dan hal tersebut tidak mengurangi kedudukannya.
Kemungkinan malaikat tampil dalam wujud manusia.
Termasuk tanda hari kiamat adalah banyaknya pembangkangan terhadap kedua orang tua. Sehingga anak-anak memperlakukan kedua orang tuanya sebagaimana seorang tuan memperlakukan hambanya.
Tidak disukainya mendirikan bangunan yang tinggi dan membaguskannya sepanjang tidak ada kebutuhan.
Didalamnya terdapat dalil bahwa perkara ghaib tidak ada yang mengetahuinya selain Allah ta’ala.
Didalamnya terdapat keterangan tentang adab dan cara duduk dalam majlis ilmu.

Sumber: Facebook - Al-Quran dan Hadis
22.3.2015

Pengedaran Terjemahan Al-Quran Oleh MRM

[Respon Kepada Ucapan YB V. Sivakumar, Ahli Parlimen Batu Gajah Di Parlimen Pada 19hb Mac 2015 Berkenaan Pengedaran Terjemahan Al-Quran Oleh MRM]
Amat mendukacitakan kami apabila isu yang telah kami jelaskan faktanya melalui sidang media yang diadakan oleh kami pada 28hb Februari 2015 di Wisma MRM serta laporan polis yang kami lakukan di IPD Shah Alam masih ditimbulkan oleh wakil rakyat yang sepatutnya mengetahui mengenai isu-isu membabitkan rakyat.
Berikut adalah teks ucapan YB. V. Sivakumar, Ahli Parlimen Batu Gajah di dalam Dewan Rakyat semalam (19hb Mac 2015);
"Tuan Yang di-Pertua, saya ingin mengetahui apakah tujuan sebenar pihak-pihak tertentu mencetak dan mengedar naskah Al-Quran secara percuma kepada orang-orang bukan Islam. Adakah naskah Al-Quran itu juga akan diedarkan kepada pelajar-pelajar sekolah seperti yang di propagandakan oleh pihak-pihak tertentu?
Ketua Pengarah JAKIM pula berkata buku suci Al-Quran diedarkan oleh Malaysia Reverted Muslim (MRM) kepada orang ramai yang datang mendekatinya untuk mengetahui lebih lanjut lagi mengenai Islam. Beliau menambah lagi buku suci yang diterjemahkan itu diedarkan tanpa memaksa mana-mana pihak. Pertama sekali, saya ingin mengetahui benarkah MRM terlibat dengan projek mengedar kitab suci Al-Quran itu seperti yang didakwa oleh Ketua Pengarah JAKIM.
Isu pengagihan 1 juta naskah Al-Quran yang diterjemahkan dalam empat bahasa iaitu Inggeris, Melayu, Cina dan Tamil kepada orang bukan Islam tersebar luas dalam media komunikasi sosial. Saya ingin mengetahui kebenaran fakta yang disebarkan itu. Mesej yang diedarkan itu menimbulkan kebimbangan dan rasa tidak selesa di kalangan orang bukan Islam. Saya juga ingin mengetahui sama ada benar atau tidak Yayasan Maklumat dan Khidmat Islamik telah mencetak terjemahan kitab suci itu untuk diedarkan kepada orang-orang bukan Islam. Saya juga difahamakan usaha terjemahan Al-Quran itu adalah program yang dinaungi oleh mantan Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir Mohamad. Adakah ini juga benar?
Kita suci Al-Quran harus dihormati oleh semua orang. Saya risau pelbagai masalah boleh timbul jika kitab itu diedarkan kepada bukan Islam yang mempunyai amalan dan kepercayaan yang berlainan. Kita harus menghormati hak kebebasan agama orang bukan Islam yang dilindungi oleh Perlembagaan Persekutuan. Pada hemat saya, adalah baik untuk semua pihak jika dapat kita elakkan isu-isu kontroversi terutamanya yang boleh menyinggung perasaan pelbagai pihak. Ini merupakan satu isu sensitif yang mudah diputarbelitkan. Oleh yang demikian, ia perlu ditangani dengan berhati-hati dan penuh tanggungjawab.
Majlis Perundingan Buddha, Kristian, Hindu, Sikh dan Taoisme berpendapat bahawa penerbitan Al-Quran dalam empat bahasa itu bakal menggutgat kepercayaan penganut bukan Islam. Oleh yang demikian, saya ingin mengetahui pendirian rasmi kerajaan dalam isu yang dibangkitkan ini." +++ END QUOTE+++
RESPON MRM KEPADA YB V. SIVAKUMAR
1) "saya ingin mengetahui apakah tujuan sebenar pihak-pihak tertentu mencetak dan mengedar naskah Al-Quran secara percuma kepada orang-orang bukan Islam."
>> Pertama, tujuan sebenar kami tidak lain tidak bukan adalah memudahkan masyarakat Islam & Bukan Islam membaca sendiri terjemahan Al-Quran agar mereka memahami apakah ajaran sebenar dalam Islam berbanding dengan apa yang digambarkan oleh media massa. Kedua adalah sebagai seorang Muslim, Allah telah memerintahkan kami untuk berkongsikan Al-Quran ini dan mengajak manusia kembali kepada Islam agar manusia selamat dari azab akhirat sebagaimana firmanNya;
"Ini ialah Kitab (Al-Quran) Kami turunkan dia kepadamu (wahai Muhammad), supaya engkau mengeluarkan umat manusia seluruhnya dari gelap-gelita kufur kepada cahaya iman - dengan izin Tuhan mereka - ke jalan Allah Yang Maha Kuasa lagi Maha Terpuji."
(Ibrahim 14:1)

2) "Adakah naskah Al-Quran itu juga akan diedarkan kepada pelajar-pelajar sekolah seperti yang di propagandakan oleh pihak-pihak tertentu?"
>> Naskah terjemahan Al-Quran diedarkan kepada semua lapisan masyarakat sama ada Muslim ataupun Bukan Muslim mengikut permintaan masing-masing. Naskah terjemahan Al-Quran kami juga diedarkan ke masjid, surau, sekolah tahfiz, dan individu yang memintanya dari kami.
Merujuk kepada sambungan ayat YB iaitu "...seperti yang di propagandakan oleh pihak-pihak tertentu", kami ingin mengetahui pihak mana yang mempropagandakannya supaya tindakan undang-undang dapat kami ambil ke atas pihak yang tidak bertanggungjawab yang menyebarkan berita palsu ataupun YB tidak menyiasat kesahihannya tetapi mempercayainya?
3) "Ketua Pengarah JAKIM pula berkata buku suci Al-Quran diedarkan oleh Malaysia Reverted Muslim (MRM) kepada orang ramai yang datang mendekatinya untuk mengetahui lebih lanjut lagi mengenai Islam."
>> Pertama, nama NGO kami adalah Multiracial Reverted Muslims (MRM) yang berdaftar secara rasmi dengan ROS. Ya. Ketua Pengarah JAKIM, Dato Othman Mustapha telahpun membuat kenyataan melalui laman Facebooknya. Sila lihat pautan ini YB >https://www.facebook.com/DatoHjOthmanMustapha/photos/a.1443387075882921.1073741830.1429739307247698/1629167460638214/?type=1&theater
4) "Pertama sekali, saya ingin mengetahui benarkah MRM terlibat dengan projek mengedar kitab suci Al-Quran itu seperti yang didakwa oleh Ketua Pengarah JAKIM."
>> Tidak pernah kami menafikannya sebagaimana juga kenyataan KP JAKIM.
5) "Isu pengagihan 1 juta naskah Al-Quran yang diterjemahkan dalam empat bahasa iaitu Inggeris, Melayu, Cina dan Tamil kepada orang bukan Islam tersebar luas dalam media komunikasi sosial. Saya ingin mengetahui kebenaran fakta yang disebarkan itu. Mesej yang diedarkan itu menimbulkan kebimbangan dan rasa tidak selesa di kalangan orang bukan Islam. Saya juga ingin mengetahui sama ada benar atau tidak Yayasan Maklumat dan Khidmat Islamik telah mencetak terjemahan kitab suci itu untuk diedarkan kepada orang-orang bukan Islam. Saya juga difahamakan usaha terjemahan Al-Quran itu adalah program yang dinaungi oleh mantan Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir Mohamad. Adakah ini juga benar?"
>> Soalan ini biarlah dijawab oleh pihak Islamic Information & Services di bawah Puan Sabariah yang merupakan penganjur kepada projek One Soul One Quran (OSOQ).
6) "Saya risau pelbagai masalah boleh timbul jika kitab itu diedarkan kepada bukan Islam yang mempunyai amalan dan kepercayaan yang berlainan"
>> YB, program pengedaran terjemahan A-Quran yang dilakukan oleh MRM telahpun dijalankan beberapa tahun sebelum IIS melancarkan program One Soul One Quran dan Alhamdulilah (Syukur Pada Allah), selama beberapa tahun program kami dilaksanakan tiada masalah yang timbul malahan disambut baik oleh masyarakat bukan Islam yang terkejut rupa-rupanya mereka juga boleh membaca Al-Quran yang selama ini dianggap eksklusif kepada orang Islam atau orang Melayu sahaja. YB sebagai wakil rakyat juga pasti memiliki atau membaca terjemahan Al-Quran agar memudahkan interaksi antara YB dan rakyat di kawasan Palimen YB. Jikalau YB tidak memiliki naskah terjemahan, kami di MRM boleh hadiahkan kepada YB.
Kedua, jikalau masalah mula timbul sekarang, maka sudah pastinya iainya tidak berkaitan dengan pengedaran terjemahan Al-Quran tetapi kerana sabotaj dan atas dasar kepentingan sesuatu pihak yang ingin melihat program ini dihentikan.
7) "Kita harus menghormati hak kebebasan agama orang bukan Islam yang dilindungi oleh Perlembagaan Persekutuan. Pada hemat saya, adalah baik untuk semua pihak jika dapat kita elakkan isu-isu kontroversi terutamanya yang boleh menyinggung perasaan pelbagai pihak. Ini merupakan satu isu sensitif yang mudah diputarbelitkan. Oleh yang demikian, ia perlu ditangani dengan berhati-hati dan penuh tanggungjawab."
>> YB, kami menghormati hak kebebasan beragama orang bukan Islam sebagaimana yang telah termaktub dalam Perlembagaan Persekutuan dan oleh itu kami hanya MEMBERIKAN TERJEMAHAN AL-QURAN apabila diminta dan bukannya memaksa mereka menerimanya sebagaimana firman Allah SWT;
"... bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah."
(Al-Baqarah 2:185)

"...Tidaklah engkau diwajibkan (wahai Muhammad) menjadiKan mereka (yang kafir) mendapat petunjuk (kerana kewajipanmu hanya menyampaikan petunjuk), akan tetapi Allah jualah yang memberi petunjuk"
(Al-Baqarah 2:272)

YB, masalah berkenaan agama disensasikan oleh ahli politik untuk kepentingan masing-masing maka ianya menjadi kontroversi & kami pasti YB setuju bahawa lebih banyak timbul kontroversi dan masalah kerana isu politik maka apakah politik harus diberhentikan kerana rakyat Malaysia mempunyai ideologi politik yang berlainan & kita harus menghormati ideologi politik maka usah diadakan sebarang propaganda ideologi politik kerana itu akan menimbulkan permasalahan di kalangan rakyat Malaysia?
smile emoticon
 Kami melakukan program kami dalam suasana harmoni dan ceria sebagaimana yang YBb boleh tonton melalui video-video program Street Dakwah di Youtube dan antaranya ialah; https://www.youtube.com/watch?v=2twuYQUjpaY

8) "Majlis Perundingan Buddha, Kristian, Hindu, Sikh dan Taoisme berpendapat bahawa penerbitan Al-Quran dalam empat bahasa itu bakal menggutgat kepercayaan penganut bukan Islam."
>> Pihak kami telahpun mengadakan sidang media pada 14hb Februari 2015 bersama dengan IIS & Hidayah Centre dan YB bolehlah baca kenyataan kami di situ ;https://www.facebook.com/MultiRacialRevertedMuslims/posts/1051816424834672:0
RUMUSAN
YB, kami di MRM sentiasa mengalu-alukan mana-mana pihak untuk bersemuka dan berbincang dan walaupun akan terdapat perkara yang barangkali kita tidak akan sepakat namun kita harus berpegang kepada konsep sepakat dalam tidak bersepakat ataupun "agree to disagree". Kami di MRM merasakan masalah sensitiviti agama boleh ditangani dengan baik jikalau semua rakyat Malaysia yang berbilang bangsa dan agama boleh berbincang secara bersemuka dari meraih publisiti murahan melalui tohmahan dan kenyataan di media. Andai kita ikhlas dan jujur memastikan keamanan dan keamanan negara kita terpelihara, sudah pastinya kita akan mengambil inisiatif berjumpa dan berbincang di antara kita semua.
YB, jemput rakaman penuh sidang media kami yang tidak diubah yang diadakan pada 28hb Februari 2015 bertempat di Wisma MRM >>https://www.youtube.com/watch?v=8eM-rD1_flA&feature=youtu.be
Firdaus Wong Wai Hung
Presiden Multiracial Reverted Muslims (MRM)
20hb Mac 2015