Tuesday, 12 July 2016

GANTIAN TERINDAH... HANYA DARI ALLAH


Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
إِنَّكَ لَنْ تَدَعَ شَيْئاً لِلَّهِ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ بَدَّلَكَ اللَّهُ بِهِ مَا هُوَ خَيْرٌ لَكَ مِنْهُ
“Sesungguhnya jika engkau meninggalkan sesuatu karena Allah, niscaya Allah akan memberi ganti padamu dengan yang lebih baik.”
[ HR. Ahmad 5: 363 ]

Penjelasan :
Wahai saudara-saudaraku yang beriman, semoga kita semua tergolong dari kalangan orang yang ikhlas dalam mentaati perintah Allah. Tuntutan ikhlas bukan hanya ibadat, tetapi pada semua hal. Hatta pada meninggalkan perkara yang haram juga perlu ikhlas kerana Allah.
Seseorang yang meninggalkan tegahan agama kerana takut atau malu kepada manusia tidak akan beroleh ganjaran pahala. Manakala orang yang meninggalkan sesuatu maksiat semata-mata kerana Allah akan beroleh pahala dan diganti dengan anugerah yang lain dari Allah.
Berikut beberapa contoh penganugerahan Allah kepada orang yang ikhlas meninggalkan maksiatnya :
1-Diganti dengan kemuliaan dan kejayaan buat orang yang meninggalkan sifat bakhil dan kedekut. Firman Allah :
وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ
“Dan barangsiapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (QS. At Taghabun: 16)
2- Diganti dengan keberkatan dalam jual beli bagi sesiapa meninggalkan penipuan dalam jual beli :
: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا ، أَوْ قَالَ حَتَّى يَتَفَرَّقَا ، فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا ، بُورِكَ لَهُمَا فِي بَيْعِهِمَا ، وَإِنْ كَتَمَا وَكَذَبَا ، مُحِقَتْ بَرَكَةُ بَيْعِهِمَا " .
“Kedua-dua orang penjual dan pembeli masing-masing memiliki hak membuat pilihan (khiyar) selama keduanya belum berpisah. Bila keduanya berlaku jujur dan saling terus terang, maka keduanya akan memperolehi keberkatan dalam urusniaga tersebut. Sebaliknya, bila mereka berlaku dusta dan saling tutup menutup. Nescaya akan hilanglah keberkatan bagi mereka pada jualbeli itu). [ HR al-Bukhari : 1947 ]
3- Diganti dengan ketinggian darjat di dunia bagi yang meninggalkan sifat sombong dan memilih tawadhu’,
وَمَا تَوَاضَعَ أَحَدٌ لِلَّهِ إِلاَّ رَفَعَهُ اللَّهُ
“Tidaklah seseorang memiliki sifat tawadhu’ (rendah diri) karena Allah melainkan Allah akan meninggikannya.” [ HR. Muslim no. 2588 ]
4- Diganti dengan kemuliaan hidup buat yang meninggalkan amarah, lalu memilih kemaafan.
Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
وَمَا زَادَ اللَّهُ عَبْدًا بِعَفْوٍ إِلاَّ عِزًّا
“Tidaklah Allah menambahkan kepada seorang hamba sifat pemaaf melainkan akan semakin memuliakan dirinya.” [ HR. Muslim no. 2588 ]
Catatan :
Sesiapa yang bertaqwa kepada Allah pasti ada jalan keluar dari sebarang kesulitan. Tinggalkanlah urusniaga dan semua perkara yang diharamkan. Pasti ada anugerah dan gantian yang lebih baik dari Allah.
Semoga Allah memberi taufik dan hidayah buat kita untuk meninggalkan perkara yang ditegah semata-mata kerana-Nya.
Ya Allah kami memohon rahmat dan perhatian-Mu, anugerahkanlah iman
yang teguh, hati yang suci, akhlak yang luhur dan kehidupan yang
sakinah. Kuatkanlah kami dengan iman dan yaqin, taqwa dan taat ,agar
kami tergolong dari kalangan hamba-hamba-Mu yang diredhai dunia dan
akhirat…anugerahkan kami keberkatan ilmu... amen.

وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ
وَسَلَّمَ, والْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ , والعفو منكم
Ustaz Mohd Hazri al-Bindany
Pembimbing Majlis Ta'lim
Darul Muhajirin

Sumber dari Facebook
12.7.2016

No comments: